dialectical behavior therapy  (DBT)

Fleksibel, terapi bertingkat yang menggabungkan prinsip terapi perilaku, terapi perilaku kognitif, dan perhatian penuh. Ini menetapkan “dialektika” antara membantu individu untuk menerima realitas kehidupan dan perilaku mereka sendiri pada satu sisi dan membantu mereka belajar mengubah hidup mereka, termasuk perilaku disfungsional, di sisi lain. Yang mendasarinya penekanannya adalah membantu individu belajar mengatur dan untuk menoleransi emosi mereka. DBT dirancang terutama untuk pasien yang sulit diobati, seperti yang mengalami gangguan kepribadian borderline [dikembangkan oleh A.S. psikolog klinis Marsha Linehan].

 

  • VandenBos, G. R. (ed.). (2007). APA Dictionary of Psychology. Washington DC: American Psychological Association.