Diabetes mellitus

Merupakan gangguan metabolisme yang disebabkan oleh tidak efektif produksi atau pemanfaatan hormon insulin. Karena gangguan insulin, pasien tidak dapat melakukan mengoksidasi dan memanfaatkan karbohidrat dalam makanan. Glukosa terakumulasi di dalam darah, menyebabkan kelemahan, kelelahan, dan kandungan gula dalam urin. Metabolisme lemak juga terganggu sehingga produk akhir metabolisme lemak (keton) terakumulasi dalam darah. Ada dua tipe utama dari gangguan. Diabetes tipe 1, sebelumnya disebut insulin dependent diabetes mellitus (IDDM), ditandai dengan lengkap atau hampir tidak ada sekresi insulin endogen, mengharuskan pasien untuk melakukan suntikan insulin setiap hari dan untuk mengatur waktu dan ukuran harian mereka dengan hati-hati pada asupan makanan untuk mengendalikan kadar glukosa darahnya; karena tipe ini biasanya terjadi pada masa kanak-kanak atau awal masa remaja. Diabetes tipe 2, sebelumnya disebut noninsulin-dependent diabetes mellitus (NIDDM), ditandai dengan mengurangi sekresi atau resistensi terhadap insulin di tubuh dan bisa dikelola melalui diet saja. Pada masa lampau, biasanya terjadi pada usia dewasa (dan sebelumnya juga disebut diabetes onset dewasa); Namun, dengan kenaikan obesitas masa kecil, faktor risiko yang signifikan untuk gangguan ini, diabetes tipe 2 semakin terlihat pada anak-anak maupun orang dewasa.

 

  • VandenBos, G. R. (ed.). (2007). APA Dictionary of Psychology. Washington DC: American Psychological Association.