Destiny and growth beliefs

Merupakan dua kumpulan keyakinan kontras tentang hasil hubungan romantis. Mereka yang mendukung teori takdir umumnya percaya hubungan itu berhasil atau gagal karena dua orang juga kompatibel secara inheren atau tidak. Alhasil, saat masalah terjadi, teori nasib lebih cenderung untuk menyimpulkan bahwa hubungan itu “tidak dimaksudkan untuk menjadi.” Orang-orang yang mendukung teori pertumbuhan, percaya bahwa hubungan berkembang ketika mitra mengatasi tantangan dan rintangan. Jadi, saat masalah muncul, mereka menambahkan usaha membuat hubungan mereka bekerja. [pertama kali diidentifikasi oleh psikolog sosial A.S. C. Raymond Knee].

 

  • VandenBos, G. R. (ed.). (2007). APA Dictionary of Psychology. Washington DC: American Psychological Association.