Deployment psychology

Merupakan sebuah cabang psikologi militer dikhususkan untuk memahami dan menangani kebutuhan kesehatan mental dan perilaku yang unik dari anggota angkatan bersenjata dan keluarga mereka selama dan setelah anggota posting untuk memerangi zona dan lingkungan operasional lainnya. Penelitian di bidang ini berfokus pada (a) efek psikososial terhadap personil militer dan keluarga mereka dari pemaparan tempur dan cedera yang diderita dalam pertempuran, termasuk disfigurement, amputasi, kehilangan sensoris, cedera otak traumatis, dan luka parah lainnya; (b) hambatan untuk mengakses layanan kesehatan mental di militer
dan kemanjuran pencegahan dan program intervensi yang ada; (c) psikologi trauma dan promosi ketahanan antara personil militer dan keluarga mereka; dan (d) proses penyesuaian diri terhadap keluarga, masyarakat, dan kehidupan sipil umum untuk mengembalikan personil militer. Demikian pula, layanan klinis berfokus pada (a) mengobati gangguan stress posttraumatic, gangguan kecemasan, gangguan penyesuaian, depresi, penyalahgunaan zat, dan gangguan kesehatan mental lainnya umum di antara personil militer yang kembali; (b) mengurangi efek negatif dari gangguan ini pada keluarga mereka yang terkena dampak; (c) mengurangi stres yang dialami oleh keluarga sementara personil militer dikerahkan; dan (d) menggunakan pelatihan inokulasi tegangan dan strategi lain selama penyebaran untuk meningkatkan kesejahteraan psikologis prajurit dan dengan demikian mencegah berikutnya pengembangan masalah serius.

 

  • VandenBos, G. R. (ed.). (2007). APA Dictionary of Psychology. Washington DC: American Psychological Association.