People Innovation Excellence

Hubungan Tingkat Stres Dengan Kecenderungan Binge Eating Disorder Pada Wanita Penderita Obesitas

Hubungan Tingkat Stres Dengan Kecenderungan Binge Eating Disorder Pada Wanita Penderita Obesitas

Viony Audreylia

1601253776

  1. Latar Belakang

viony

Stres merupakan gejala gangguan psikologi yang sering kita temui dalam kehidupan sehari-hari, dimana setiap individu pasti pernah mengalaminya. Secara psikologis, stres telah terbukti mampu menciptakan perilaku makan pada manusia. Tidak hanya manusia, bahkan stres pun dapat menyebabkan perilaku makan pada hewan (Mark, Allan, & John, 2006). Kebanyakan orang yang sedang dalam kondisi stres akan lebih sering makan karena mereka percaya bahwa makan bisa mengatasi stres yang dialami (Brittany Gower, Zachariah, & University).

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI, 1998), stres diartikan sebagai tekanan atau gangguan atau kekacauan mental dan emosional. Pengertian stres menurut salah satu ahli, Hans Selye (dalam Mumtahinnah, 2008) mendefinisikan stres sebagai respon yang tidak spesifik dari tubuh pada tiap tuntutan yang dikenakan atau terjadi kepadanya. Berdasarkan pengertian tersebut dapat dikatakan stres, apabila seseorang mengalami beban yang berat tetapi orang tersebut tidak dapat atau sulit mengatasi sesuatu yang dibebankan itu, maka tubuh akan berespon dengan tidak mampu terhadap beban tersebut, sehingga orang tersebut dapat mengalami stres. Respons atau tindakan ini termasuk respons fisiologis dan psikologis. Sedangkan Korchin (dalam Mumtahinnah, 2008) menyatakan bahwa keadaan stres muncul apabila tuntutan-tuntutan yang luar biasa atau terlalu banyak mengancam kesejahteraan atau integritas seseorang.

Stres dapat dibedakan menurut tingkatannya, tingkat stres yang dialami setiap individu berbeda-beda. Tingkat stres sangat ringan, terjadi apabila tidak terdapat gejala berat yang dialami. Seseorang yang mengalami stres tingkat ringan masih dapat melakukan pekerjaan dan kegiatannya sehari-hari. Sedangkan tingkat stres yang sangat tinggi terjadi jika semua gejala-gejala stres yang dialami berintensitas berat. Pada individu yang mengalami tingkat stres yang berat ini akan mengalami perubahan pola hidup (Dewi, Lilik, & Karyanta, 2013).

Sumbangan pertama dalam penelitian tentang stres diberikan oleh Cannon pada tahun 1932 mengenai respon fight-or-flight, yang menyatakan bahwa organisme merasakan adanya suatu ancaman, maka secara cepat tubuh akan terangsang dan termotivasi melalui sistem saraf sistematik dan endokrin. Melalui respon fisiologis ini, organisme didorong untuk menyerang ancaman tadi atau melarikan diri. Selanjutnya, sumbangan paling penting dalam penelitian stres dilakukan oleh Hans Seyle pada tahun 1936 tentang General Adaptation Syndrome (GAS). Seyle menyatakan bahwa ketika organisme berhadapan dengan stresor, dia akan mendorong dirinya sendiri untuk melakukan tindakan yang diatur oleh kelenjar adrenal yang menaikkan aktivitas sistem saraf simpatetik. Tanpa memperhatikan penyebab dari ancaman, individu akan merespon dengan pola reaksi fisiologis yang sama, selebihnya dengan mengulangi atau memperpanjang stres sehingga akan melicinkan dan mematahkan sistem (Ninggalih, 2013).

Pada beberapa orang stres sering kali bisa terlihat melalui fisik tubuhnya. Misalnya munculnya jerawat, problem pencernaan, insomnia, kelelahan, sakit kepala, dan masalah sewaktu buang air, maupun reaksi psikosomatik lainnya mungkin merupakan tanda-tanda bahwa ada tekanan pada diri sesorang (Hardjana 1994 dalam Solihat, 2009). Sedangkan stres dilihat dari sisi psikologis seringkali dikaitkan dengan konsumsi makanan yang meningkat, terutama dalam mengkonsumsi makanan berlemak tinggi (Sims, et al., 2008). Perbedaan individu dalam faktor-faktor  psikologis dan fisiologi menjelaskan mengenai perilaku makan dalam respon terhadap stres (Roemmich, Lambiase, Lobarinas, & Balantekin). Menurut Marci (2006) stres muncul untuk mengubah asupan makanan secara keseluruhan dengan cara makan berlebihan, yang mungkin dipengaruhi oleh tinggi atau rendahnya tingkat keparahan stres.

Tingkat keparahan stres ini akan mempengaruhi pola makan yang tidak normal yang dapat menyebabkan gangguan makan (eating disorder). Eating disorder adalah suatu gejala gangguan pola makan yang tidak normal. Eating disorder diartikan sebagai kelainan yang terjadi pada kebiasaan makan seseorang yang diakibatkan oleh kekhawatiran orang tersebut akan bentuk tubuhnya (Fairburn, 2000 dalam Garrow, 2000). Terdapat tiga jenis gangguan makan menurut DSM-5 (Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders 5, 2014) yaitu : anorexia nervosa, bulimia nervosa dan binge eating disorder. Anorexia nervosa adalah kelainan atau gangguan makan yang membuat seseorang terobsesi akan berat badan yang sangat kecil sehingga membuat mereka rela kelaparan atau bahkan berolahraga berlebihan; bulimia nervosa adalah kelainan atau gangguan makan pada seseorang yang membuat dia memuntahkan setiap makanan yang telah dikonsumsi untuk menjaga berat badannya agar tidak berubah; sedangkan binge eating disorder adalah suatu kelainan atau gangguan pola makan tidak normal dimana seseorang memakan makanan dengan jumlah yang sangat banyak dalam suatu waktu yang terbatas, dibanding yang dimakan oleh orang pada umumnya. Jangka waktu untuk suatu binge itu biasanya 1-2 jam.

Dari ketiga jenis eating disorder diatas yang berhubungan dengan tingkat tekanan stres yang kita biasa lihat dengan makan yang berlebihan adalah binge eating disorder (Marci, 2006). Dimana disaat seseorang mengalami stres, kadang seseorang makan dengan pola yang tidak wajar atau berlebihan dan bisa juga makan dengan sembunyi-sembunyi, lalu setelah itu seseorang akan menyesal dengan apa yang ia sudah makan dengan bertambahnya berat badan.

Dari hasil penelitian tahun 2005 dari organisasi ANRED (Anorexia Nervosa and Related Eating Disorders, Inc.) menyatakan bahwa binge eating disorder juga memiliki angka yang tidak sedikit dari anorexia nervosa dan bulimia nervosa. Sebuah studi di Inggris menyebutkan lebih dari 2 % (1-2 juta) orang dewasa menderita binge eating (dalam Hapsari, 2009). Menurut perkiraan yang dilakukan oleh US Conses Bureau, International Data Base (2004) dan Tantiani (2007) ditemukan perkiraan prevalensi penderita binge eating di Indonesia sebesar 1,669,170 dari populasi perkiraan sebesar 218,452,952. Selain itu, binge eating lebih banyak ditemukan pada populasi yang mengalami kelebihan berat badan (30%) dibandingkan sampel dari populasi umum (5% wanita dan 3 % laki-laki) (Brown,2005 dalam Hapsari 2009).

Selanjutnya, dari hasil data statistik Kementerian Kesehatan (KemenKes) tahun 2010 juga menyatakan bahwa prevalensi nasional obesitas secara umum (usia >15 tahun) di Indonesia diperkirakan sebesar 19,1% (8,8% overweight dan 10,3% obes) dan prevalensi obesitas sentral sebesar 18,8%. Prevalensi obesitas nasional di Indonesia lebih besar pada wanita (23,8%) dibanding pria (13,9%) (kesehatan, 2013). Sebab itu, dapat dikatakan bahwa masalah keluhan obesitas lebih banyak diakui oleh wanita daripada pria. Alasannya karena wanita cenderung lebih banyak mempermasalahkan penampilannya dibandingkan dengan pria (Mappiare, 1982 dalam Bestiana, 2012). Seorang perempuan dapat dikatakan wanita jika dia sudah memasuki masa perkembangan dewasa awal, masa dewasa awal berkisar dari umur 20-an sampai 30-an (Santrock, 2011).

Dari hasil uraian diatas, penulis ingin meneliti hubungan antara tingkat stres dan kecenderungan binge eating disorder pada wanita khususnya di masa dewasa awal yang mengalami obesitas. Alasan penelitian ini penting untuk diteliti bagi penulis karena binge eating disorder ini adalah bidang penelitian yang masih relatif baru daripada gangguan makan lainnya. Selain itu dampak dari penderita binge eating disorder adalah terjadi ruptur gastric atau esofagus (Ung, 2005 dalam Hapsari, 2009) dan obesitas karena tidak terkontrolnya pola makan penderita. Jika tidak cepat ditangani akan mengarah pada perilaku makan menyimpang yang lebih parah, yaitu anorexia nervosa dan bulimia nervosa. Selain itu juga dapat menyebabkan ketergantungan terhadap alkohol, obat-obatan, depresi bahkan bunuh diri (McComb, 2001 dalam Hapsari, 2009).

Hal lain yang menjadi dasar dilakukannya penelitian mengenai ini adalah bahwa gender wanita dalam menghadapi stres lebih sering menggunakan mekanisme emotional focused coping (Skuee & Kirby, 1995 dalam Fatima & Piliang, 2014) yaitu mekanisme yang menggunakan emosi untuk menyelesaikan tekanan yang ada. Maksudnya digunakan untuk mengatur respon emosional terhadap stres. Misalnya, saat seseorang mengalami stres, perilaku makan menyimpang seringkali dijadikan suatu cara untuk mengatasi stres yang dirasakan (McComb, 2001 dalam Hapsari, 2009). Fakta ini membuktikan bahwa wanita lebih banyak daripada pria menggunakan emotional focused coping dalam mengatasi tekanan stresnya. Di dukung juga oleh National Comorbidity Survey (dalam Kring, Johnson, Davison, Neale, Edelstyn, & Brown, 2013), yang menyatakan bahwa binge eating disorder lebih umum pada wanita daripada pria. Hal inilah yang mengantarkan penulis ingin meneliti tentang hubungan antara tingkat stres dengan kecenderungan binge eating disorder pada wanita dewasa awal yang mengalami obesitas. Cara pengambilan sampel yang penulis gunakan untuk mewakili populasi wanita dewasa awal yang menderita obesitas adalah dengan menggunakan teknik convenience sampling.

 

  1. Variabel
  2. Definisi
  • Stres :
    • Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI, 1998), stres diartikan sebagai tekanan atau gangguan atau kekacauan mental dan emosional.
    • Pengertian stres menurut para ahli :
      • Menurut Hans Selye (dalam Mumtahinnah, 2008) mendefinisikan stres sebagai respon yang tidak spesifik dari tubuh pada tiap tuntutan yang dikenakan atau terjadi kepadanya. Berdasarkan pengertian tersebut dapat dikatakan stres, apabila seseorang mengalami beban yang berat tetapi orang tersebut tidak dapat atau sulit mengatasi sesuatu yang dibebankan itu, maka tubuh akan berespon dengan tidak mampu terhadap beban tersebut, sehingga orang tersebut dapat mengalami stres. Respons atau tindakan ini termasuk respons fisiologis dan psikologis.
      • Menurut Korchin (dalam Mumtahinnah, 2008) menyatakan bahwa keadaan stres muncul apabila tuntutan-tuntutan yang luar biasa atau terlalu banyak mengancam kesejahteraan atau integritas seseorang.
      • Menurut WHO (2003) stres adalah reaksi atau respon tubuh terhadap tekanan mental atau beban kehidupan.
      • Dalam buku Stress and Health, (Rice,1992 dalam Kusuma, 2013) mendefinisikan stres dengan tiga pengertian yang berbeda, yaitu :
        1. Stres mengarah pada tiap kejadian atau stimulus lingkungan yang menyebabkan seseorang merasa tertekan atau dibangkitkan. Dalam hal ini, stres berasal dari eksternal seseorang individu. Kondisi yang dapat menimbulkan stres disebut
        2. Stres mengarah pada respon subjektif. Dalam hal ini, stres merupakan bagian internal dari mental, termasuk didalamnya adalah emosi, pertahanan diri, interprestasi dan proses coping yang terdapat dalam diri seseorang.
        3. Stres mengarah pada physical reaction dalam mengatasi ataupun menghilangkan gangguan.

Tingkat Stres :

Tingkat stres adalah hasil penilaian terhadap berat ringannya stres yang dialami seseorang.

 

  • Kecendrungan Binge Eating Disorder
    • Binge eating disorder adalah salah satu dari jenis eating disorder yang telah disetujui untuk dimasukkan dalam DSM-5 sebagai kategori tersendiri dari gangguan makan. Di DSM-IV, binge-eating disorder tidak diakui sebagai gangguan melainkan dijelaskan dalam Lampiran B.
    • Kecenderungan binge eating disorder adalah suatu kelainan pola makan tidak normal dimana seseorang memakan makanan dengan jumlah yang sangat banyak dalam suatu waktu yang terbatas, dibanding yang dimakan oleh orang pada umumnya. Jangka waktu untuk suatu kecenderungan binge itu biasanya 1-2 jam dan periode lama rentang jangka waktu kelainan ini tidak sampai 3 bulan.

 

  1. Definisi Operasional :
  • Stres :

Dari beberapa definisi, dapat disimpulkan bahwa stres merupakan suatu keadaan psikologis individu yang disebabkan oleh tuntutan-tuntutan yang terlalu banyak yang bersumber dari kondisi internal maupun lingkungan eksternal sehingga seseorang terancam kesejahteraannya.

 

Tingkat Stres:

Tingkat stres adalah hasil penilaian terhadap berat ringannya stres yang dirasakan seseorang, yang diperoleh dari suatu tingkat keadaan psikologis individu yang disebabkan oleh tuntutan-tuntutan yang terlalu banyak yang bersumber dari kondisi internal maupun lingkungan eksternal yang membuat seseorang terancam kesejahteraannya.

 

  • Kecendrungan Binge Eating Disorder:

Kecendrungan Binge Eating Disorder adalah kecenderungan gangguan pola makan yang memiliki karakteristik sebagai berikut :

  • Makan dengan pola waktu yang dekat (contoh : 2 jam) dengan porsi yang sangat banyak melebihi porsi makan kebanyakan orang dalam waktu dan situasi yang sama.
  • Adanya perasaan tidak dapat mengontrol nafsu makan selama periode tersebut berlangsung.
  • Ciri-ciri saat makan :
  1. Makan lebih cepat dari biasanya;
  2. Makan sampai merasa tidak nyaman;
  3. Makan dalam porsi yang besar ketika tidak merasa lapar;
  4. Makan dengan seorang diri karena malu dengan porsi makannya;
  • Setelah makan dalam jumlah yang besar merasa jijik dengan diri sendiri, depresi, atau merasa bersalah.
  • Merasa sangat kecewa karena tidak dapat mengendalikan nafsu makan atau ketika mengalami kenaikan berat badan.
  • Tidak ada perilaku kompensasi (contoh : muntah, puasa, olahraga yang berlebihan) dan tidak terjadi secara ekslusif selama riwayat anorexia nervosa dan bulimia nervosa.

Dikatakan hanya sebagai kecenderungan, karena binge eating terjadi, rata-rata, setidaknya sekali seminggu selama 3 bulan. Jika periode makan berlebihan ini tidak berlanjut sampai 3 bulan makan tidak dapat dikatakan atau dinyatakan sebagai penderita binge eating disorder. Hanya dapat dikatakan sebagai kecederungan binge eating.

Note *: Ini harus dipisahkan, khusus untuk wanita (yang terjadi kadang di awal munculnya menstruasi).

  1. Hubungan Antara Tingkat Stres dan Kecenderungan Binge Eating Disorder Pada Wanita Dewasa Awal Penderita Obesitas

Hubungan antara stres dengan perilaku makan menyimpang memang belum dapat begitu dimengerti, namun menurut McComb (2001 dalam Hapsari, 2009) terlihat bahwa stres dan penyebabnya berhubungan dengan perilaku makan menyimpang. Bagi orang yang mengalami stres, perilaku makan menyimpang seringkali dijadikan suatu cara untuk mengatasi stres yang dirasakan. Hal ini diperkuat dengan adanya pengamatan yang menunjukkan bahwa perilaku makan menyimpang seringkali dipengaruhi oleh rasa frustasi dan permasalahan yang berhubungan dengan perasaan negatif seperti kecemasan (McComb, 2001 dalam Hapsari, 2009).

Stres dapat muncul sebelum dan sesudah terjadinya perilaku makan menyimpang. Menurut Wardlaw tahun 1999 (dalam Hapsari, 2009) menyatakan bahwa binge eating disorder dikaitkan dengan distres yang ditandai dan terjadi, rata-rata, setidaknya sekali seminggu selama tiga bulan. Binge eating juga lebih banyak ditemukan pada populasi yang mengalami kelebihan berat badan (30%) dibandingkan sampel dari populasi umum (5% wanita dan 3 % pria) (Brown,2005 dalam Hapsari 2009). Hal ini menandakan bahwa binge eating lebih banyak dialami oleh orang yang menderita obesitas dan lebih banyak juga dialami oleh wanita dibandingkan dengan pria.

Dari hasil penelitian sebelumnya, mengatakan bahwa gender wanita dalam menghadapi stres lebih sering menggunakan mekanisme emotional focused coping (Skuee&Kirby,1995 dalam Fatima & Piliang, 2014) yaitu mekanisme yang menggunakan emosi untuk menyelesaikan tekanan yang ada. Jadi, dapat dikatakan bahwa wanita kebanyakan akan lebih sering menggunakan Emotion-focused coping daripada Problem-focused coping. Karena pada dasarnya, seorang wanita itu berhubungan dengan emosi, rasio dan suasana hati. Dalam logika berpikirnya wanita biasanya dikuasai oleh kesatuan tersebut, didasari oleh aspek emosi, perasaan dan suasana hatinya (Yenni, Tansil, & Thio, 2013). Pikiran, perasaan dan kemampuan yang terpadu pada wanita sering kali menggambarkan tindakannya yang sering dilandasi emosi. Contohnya seperti, cepatnya mengambil keputusan atau melakukan tindakan, memberi kesan impulsive, belum didahului pemikiran, dan pertimbangan yang matang (Gunarsa & Gunarsa, 2004 dalam Yenni, Tansil, & Thio, 2013). Salah satu fenomenanya adalah makan dengan berlebihan pada jarak waktu yang dekat (1-2 jam) ketika sedang mengalami stres.

Biasanya juga wanita memberikan respon-respon yang lebih kuat dan lebih emosional terhadap masalah yang dihadapi. Sifat wanita lebih emosional dibandingkan dengan pria. Emosi wanita yang kuat mengakibatkan wanita lebih cepat mereaksi dengan hati penuh ketegangan, lebih cepat kecil hati, bingung, takut dan cemas. Maka itu, wanita lebih banyak mengalami stres (Skuee & Kirby,1995 dalam Fatima & Piliang, 2014) dan gangguan makan daripada pria (Kring, Johnson, Davison, Neale, Edelstyn, & Brown, 2013).

Biasanya stres menjadi pemicu pola makan yang berlebihan seperti ini, yang kita sebut sebagai kecenderungan binge eating disorder, tapi juga bisa sebaliknya kecenderungan binge eating disorder yang memicu stres. Kenapa dikatakan hanya sebagai kecenderungan, karena Binge eating terjadi, rata-rata, setidaknya sekali seminggu selama 3 bulan. Jika periode makan berlebihan ini tidak berlanjut sampai 3 bulan makan tidak dapat dikatakan atau dinyatakan sebagai penderita binge eating disorder.

 

  1. Hipotesis

Ada hubungan yang signifikan antara tingkat stres dengan kecenderungan binge eating disorder pada wanita dewasa awal penderita obesitas.


Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close